Pengujian Bahan Campuran Pembuat Beton

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1.     LATAR BELAKANG

Beton merupakan adukan/campuran bahan-bahan agregat kasar (kerikil), agregat halus (pasir), semen dan air. Semen berfungsi sebagai bahan perekat dan air sebagai bahan pembantu guna keperluan reaksi kimia selalma proses pengerasan dan perawatan beton berlangsung. Sedangkan agregat halus dan agregat kasar merupakan bahan pengisi, yang memiliki ukuran sedemikian rupa, sehingga ukuran rongga-rongga dalam agregat minimum. Nilai kekuatan dan ketahanan beton merupakan fungsi dari banyak faktor, diantaranya adalah nilai banding campuran dan mutu bahan susun, metode pelaksanaan pengecoran, pelaksanaan finishing, temperatur dan kondisi perawatan pengerasannya.

Beton yang merupakan produk manusia dan dibuat dari bahan alami, maka mutu beton dipengaruhi oleh faktor manusia dan faktor alam, sehingga dalam proses pembuatan beton selalu dibuat perancangan campuran agar diperoleh kekuatan beton yang dikehendaki.

 

1.2.      TUJUAN PRAKTIKUM

Praktikum dasar yang dilakukan di laboraturium struktur dan bahan mempunyai sasaran untuk mengenal sifat mekanika bahan, elemen maupun system struktur melalaui percobaan di laboraturium. Diharapkan dengan percobaan di laboraturium, mahasiswa mengerti sifat-sifat bahan struktur, termasuk pengetahuan mengenal gradasi agregat, perancangan dan percobaan melaksanakan pembuatan campuran beton dengan kekuatan tekan tertentu.

 

1.1.          PEMBAHASAN MASALAH

Karakteristik bahan untuk membuat beton hanya dapat ditentukan dengan pasti dilaboraturium. Hanya semen yang dikendalikan dari pabrik (agar sesuai dengan standar industri tertentu). Jika digunakan air pencampuran beton dari sumber yang diketahui baik mutunya, maka pengujian mutu air juga boleh dilakukan. Karena itu untuk produksi beton dengan karakteristik yang diinginkan, pemeriksaan agregat dan pengendalian mutu harus dikerjakan secara berkala dengan pengujian di laboraturium.

1.2.          METODE PRAKTIKUM

Metode praktikum yang dilakukan adalah mengadakan pemeriksaan bahan pembentuk  beton sebagai dasar perancangan campuran.

1.3.          SISTEM PEMBAHASAN MASALAH

Penulisan laporan praktikum ini terdiri atas 5 bab dengan uraian masing-masing bab sebagai berikut.

BAB I        :     Membahas tentang latar belakang, tujuan praktikum, pembatasan masalah, metode praktikum dan sistematika pembahasan.

BAB II       :     Membahas tentang uji berat jenis semen portland secara lapangan.

BAB III      :     Membahas tentang agregat halus, yang meliputi pemeriksaan berat volume, analisis saringan, pemeriksaan bahan lolos saringan nomor 200, pemeriksaan kadar air dan pemeriksaan spesifik gravity.

BAB IV     :     Membahas tentang agregat kasar, yang meliputi pemeriksaan berat volum, analisis saringan, pemeriksaan kadar air dan pemeriksaan spesifik gravity.

BAB V       :     Pemeriksaan bahan lolos saringan No. 200

BAB VI     :     Membahas mengenai beton, yang meliputi perancangan pelaksanaan campuran, slump, pemeriksaan berat isi beton, pembuatan dan pemeriksaan benda uji.

BAB VII    :     Kesimpulan dan Saran

 

     BAB II

PENGUJIAN BERAT JENIS SEMEN PORTLAND

DENGAN CARA LAPANGAN

  1. 1.                  JADWAL PELAKSANAAN

Hari/Tanggal     : Selasa / 25 Oktober 2011

Waktu              : 15.00 s/d Selesai

Tempat : Laboraturium Rekayasa Universitas Musi Rawas

  1. 2.        TUJUAN 
        1. a.       Tujuan umum

Setelah selesai praktikum diharapkan agar mahasiswa dapat menjelaskan syarat dan mutu semen Portland yang baik serta dapat menentukan berat jenis semen yang diuji dengan cara lapangan dan menyimpulkan pengaruh berat jenis semen terhadap kemurnianya.

  1. b.      Tuhuan khusus

Diharapkan setelah selesai praktikum ini diharapkan agar mahasiswa dapat:

  • Menentukan pengujian berat jenis secara lapangan.
  • Terampil melakukan pengujian ini sesuai dengan prosedur yang benar serta dapat melaksanakannya dengan benar.
  • Mampu menggunakan peralatan pengujian berat jenis semen dengan baik dan bear sesuai fungsinya masing-masing.
  • Menjelaskan berat jenis semen yang baik adalah
  1. 3.     REFERENSI

1)      Job sheet pengujian bahaan

2)      Bahan ajar rekayasa beton 1

3)      Berat jenis semen yang disyaratkan leh ASTM

  1. 4.       DASAR TEORI

Berat jenis semen adalah perbandingan antara berat semen kering dengan

perubahan dari volume minyak tanah setelah dicampur dengan semen pada suhu kamar.

Berat jenis semen Portland yang memenuhi syarat berdasarkan SII 0013 – 18 berkisar antara 3,1 – 3,2 sedangkan dipasaran berkisar 3,2 bila berat jenis semen yang diuji berada dalam standar ini menunjukkan bahwa semen masih dalam keadaan baru, bila semen berada dibawah standar berarti semen :

  1. Telah mengalami pelepasan panas
  2. Semen terlalu lama disimpan
  3. Bahwa ukuran semen telah mengalami perubahan berat jenis semen diuji dengan cara yang sama.

Berat uji semen uji dengan cara yang sama yaitu:

V1 =  Pembacaan pertama pada skala tabung

V2 =  Pembacaan kedua pada kala botol

 

  1. 5.   PERALATAN DAN BAHAN
    1. 1.      Peralatan
  • Gelas ukur 500 ml
  • Gelas ukur 1000 ml
  • Timbangan digital
  • Ember
  • Centong
  • Stop watch
  1. 2.      Bahan
  • Semen Portland komposit (semen PCC Padang)
  • Air
  • Minyak tanah
  1. 6.   PROSEDUR PELAKSANAAN

1)      Siapkan bahan dan peralatan yang akan digunakan dalam pengujian

2)      Isi gelas ukur 1000 ml dengan minyak tanah sebanyak 120 ml dan bagian dinding gelas ukur diatas permukaan cairan dikeringkan.

3)      Dan isi juga gelas ukur 500 ml sebanyak 40 ml keringkan juga dinding gelas ukur diatas permukaan cairan

4)      Masukkan kedua gelas kedalam ember yang telah berisi air, rendam selama 20 menit

5)      Setelah 20 menit, keluarkan gelas ukur. Kemudian baca skala pada gelas ukur 1000 ml, catat sebagai V1 dan gelas ukur 500 ml di catat juga sebagai V1

6)      Masukkan semen kedalam gelas ukur, untuk gelas ukur 1000 ml diisi dengan semen sebanyak 100 gr dan gelas ukur 500 ml diisi dengan semen sebanyak 25 gr. Usahakan tidak ada semen yang menempel pada dinding gelas ukur.

7)      Setelah semua benda uji dimasukkan, goyangkan botol tersebut sampai tidak timbul lagi gelembung pada permukaan cairan

8)      Selanjutnya masukkan kembali gelas ukur ke dalam ember rendam selama 20 menit

9)      Setelah 20 menit, catat sekala pada gelas ukur. Gelas ukur 1000 ml sebagai V2 dan gelas ukur 500 ml dicatat juga sebagai V2

10)  Setelah didapat hasil maka bersihkan semua peralatan dan kembalikan ketempat semula dan bersihkan juga tempat praktikum

11)  Hitung berat jenis semen benda uji dengan menggunakan rumus yang ada pada dasar teori berdasarkan hasil praktikum.

 

  1. 7.    DATA DAN ANALISA DATA
  • Berat semen gelas ukur 1000 ml            = 100 gr
  • Berat semen gelas ukur 500 ml  =   25 gr
  • Bacaan V1 gelas ukur 1000 ml  = 125 ml
  • Bacaan V2 gelas ukur 1000 ml  = 155 ml
  • Bacaan V1 gelas ukur 500 ml                =   80 ml
  • Bacaan V2 gelas ukur 500 ml                =   88 ml
  1. 8.     KESIMPULAN

Dari percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa

  • Berat jenis semen dari benda uji adalah 3,22 gr/ml
  • Berat jenis semen yang baik adalah 3,1 – 3,3.

Sehingga dapat disimpulkan bahwa semen Portland PCC Padang yang diuji masih dalam keadaan baru yang belum mengalami penurunan kualitasnya.

BAB III

AGREGAT HALUS

      Hari/ tanggal           : Senin/ 24 Oktober 2011

Waktu                    : 14.00 s/d Selesai

Tempat                   : Laboraturium PU. Bina Marga

2.1.  ANALISIS SARINGAN AGREGAT HALUS

   1.  Tujuan Percobaan

Menentukan pembagia butiran (gradasi) agregat. Data distribusi butiran pada agregat diperlukan dalam perencanaan adukan beton. Pelaksanaan penentuan gradasi ini dilakukan pada agregat kasar. Alat yang digunakan adalah seprangkat saringan dengan ukuran jari-jari tertentu.

  1. 2.         Peralatan
    1. Timbangan dan neraca dengan ketelitian 0.2 % dari berat benda uji
    2. Seperangkat saringan dengan ukuran

No. Saringan

Ukuran Lubang (mm)

No.4

4.75

No.8

2.36

No. 16

1.18

No. 30

0.6

No. 50

0.3

No. 15

0.075

PAN

  1. Oven yang dilengkapi pengatur suhu untuk pemanasan sampai (110 ± 5)ºC
  2. Alat pemisah contoh (sample spliter)
  3. Mesin penggetar saringan
  4. Talam-talam
  5. Kuas, sikat kuning, sendok, dan lain-lain
  1. 3.               Bahan

Benda uji diperoleh dari alat pemisah contoh atau cara perempatan. Berat dari contoh yang disesuaikan dengan ukuran maksimum diameter agregat kasar yang digunakan, seperti diuraikan dari table perangkat saringan.

  1. 4.         Prosedur Praktikum
    1. Benda uji dikeringkan didalam oven dengan suhu (110 ± 5)º C sampai berat
    2. Contoh dicurahkan pada perangkat saringan. Susunan saringan dimulai dari saringan paling besar ditetapkan paling atas. Perangkat saringan diguncang dengan tangan atau mesin pengguncang selama 15 menit.
  1. 5.          Data Percobaan

Berat Contoh : 1200 gram

Ukuran Saringan (mm)

Berat Tertahan       (gr)

Jumlah  Berat Tertahan

Persentase Tertahan   Kumulatif

Persentase Lolos Kumulatif

Spcc  ASTM   C33 – 93

4.75

12

12

1

100

100

2.36

51

63

5.25

100

90 – 100

1.18

169

232

19.33

99.82

40 – 85

0.6

821

1053

87.75

89.76

10 – 40

0.3

118

1171

97.58

19.77

0 – 15

0.075

2

1173

97.75

5.37

0 – 5

PAN

0

1173

97.75

1.02

Kurva Gradasi Agregat Halus

GRAFIK 1

BATAS GRADASI PASIR DALAM DAERAH GRADASI

6. Kesimpulan

Dari hasil perhitungan, menunjukan bahwa agregat halus, persentase, lolos komulatif yang diperoleh terletak pada batas gradasi pasir dalam daerah gradasi no 3. Berarti agregat halus dapat digunakan.

 

2.3. PEMERIKSAAN KADAR LUMPUR DALAM AGREGAT HALUS

  1. 1.         Tujuan Percobaan

Menentukan presentasi kadar lumpur dalam agregat halus. Kandungan Lumpur < 5 % merupakan ketentuan dalam      peraturan bagi penggunaan agregat halus untuk pembuatan beton.

  1. 2.         Peralatan
    1. Gelas ukur
    2. Cawan
    3. Timbangan
  1. 3.         Bahan
    1. Pasir
    2. Air
  1. 4.         Prosedur Praktikum
    1. Masukkan pasir kedalam gelas ukur sebanyak 150 ml
    2. Tambahkan air pada gelas sebanyak 200 ml
    3. Gelas dikocok untuk pasir dari Lumpur
    4. Simpan gelas pada tempat yang datar dan biarkan Lumpur mengedap setelah 24 jam
    5. Ukur tinggi pasir (V1) dan tinggi Lumpur (V2)
  1. 5.         Perhitungan

Observasi I ( x1/y1)

Tinggi Pasir (V1)       = 150 ml

Tinggi Lumpur (V2)  =  0,4 ml

Observasi II (x2/y2)

Tinggi Pasir (V1)       = 150 ml

Tinggi Lumpur (V2)  =  0,3 ml

  1. 6.   Kesimpulan

Kadar Lumpur yang terkandung dalam agregat halus adalah 0.23275%, kadar lumpur ini lebih kecil dari kadar Lumpur yang disyaratkan yaitu < 5 %. Berarti agregat halus yang digunakan masih memenuhi syarat untuk digunakan dalam perbuatan beton.

2.5. PEMERIKSAAN KADAR AIR AGREGAT HALUS

  1. 1.   Tujuan Percobaan

Menentukan kadar air agregat dengan cara pengeringan. Kadar agregat adalah perbandingan antara berat isi yang terkandung dalam agregat dengan berat dalam keadaan kering. Nilai kadar air ini digunakan untuk koreksi tekanan air untuk beton yang disesuaikan dengan kondisi agregat lapangan.

  1. 2.   Peralatan
    1. Timbangan dengan ketelitian 0.1% dari berat contoh
    2. Oven yang suhunya dapat diatur sampai (110 ± 5)ºC
    3. Talam logam tahan karat berkapasitas cukup besar bagi tempat pengeringan contoh benda uji.
  1. 3.   Bahan

Berat minimum contoh agregat tergantung pada ukuran maksimum, dengan batasan sebagai berikut:

Ukuran Maksimum:

6.30  mm    (1/4”)      =          0.50     Kg

9.50  mm    (3/8”)      =          1.50     Kg

12.70  mm    (0.5”)      =          2.00     Kg

19.10  mm    (3/4”)      =          3.00     Kg

25.40  mm    (1.0”)      =          4.00     Kg

38.10  mm    (1.5”)      =          6.00     Kg

50.80  mm    (2.0”)      =          8.00     Kg

68.50  mm    (2.5”)      =        10.00     Kg

76.20  mm    (3.0”)      =        13.00     Kg

88.90  mm    (3.5”)      =        16.00     Kg

101.60 mm    (4.0”)      =        25.00     Kg

152.40 mm    (6.0”)      =        50.00     Kg

  1. 4.   Prosedur Praktikum
    1. Timbang dan catat berat talam (W₁)
    2. Masukkan benda uji kedalam talam, dan kemudian berat talam + benda uji ditimbang, kemudian catat beratnya (W₂)
    3. Hitung berat benda uji (W₃ = W₂ – W₁)
    4. Keringkan contoh benda uji bersama talam dalam oven pada suhu (110 ± 5)ºC sampai mencapai berat tetap
    5. Setelah kering, contoh ditimbang dan dicatat berat benda uji beserta talam (W4)
    6. Hitung berat benda uji kering (W5 = W4 – W1)
  1. 5.      Data dan Perhitungan

 Dimana :

W₃  = Berat contoh semula (gram)

W5   = Berat contoh kering (gram)

OBSERVASI I
  1. Berat Wadah                                                           =     318     gram
  2. Berat Wadah + Benda Uji (sebelum di oven)         =     1518   gram
  3. Berat Wadah + Benda Uji (sesudah di oven)         =     1418   gram
  4. Berat Benda Uji (B – A)                                         =     1200   gram
  5. Benda Berat Uji Kering (setelah di oven)               =     1100   gram
  1. 6.   Kesimpulan

Penyerapan air kondisi SSD agregat halus lebih kecil dari kadar air asli agregat halus, maka penembahan air adukan dari kondisi agregat halus ini mengandung arti adanya penggunaan jumlah air yang kuran dibandingkan dengan kondisi kering muka dan penambahan berat agregat kasar.

2.6. PEMERIKSAAN SPECIFIK GRAVITY & PENYERAPAN AGREGAT HALUS

  1. 1.   Tujuan Percobaan

Menentukan berat jenis (bulk), berat jenis semu (apparent) dan penyerapan (absorbtion) dari agregat halus menurut prosedur ASTM C128. Nilai ini diperlukan untuk menetapkan besarnya komposisi volume agregat dalm adukan beton.

  1. 2.            Peralatan
    1. Timbangan dengan ketelitian 0.1 gram yang mempunyai kapasitas minimum 1 kg
    2. Piknometer dengan kapasitas 500 ml
    3. Cetakan kerucut pasir
    4. Tongkat pemadatan dan logan cetakan kerucut pasir.
  1. 3.                     Bahan

Berat contoh agregat halus disiapkan sebanyak 1000 gram. Contoh diperoleh dari bahan yang diproses melalui alat pemisahan atau cara perempatan.

  1. 4.                  Prosedur Praktikum
    1. Agregat halus yang jenuh air di keringkan sampai diperoleh kondisi kering dengan indikasi contoh tercurah dengan baik.
    2. Sebagian dari contoh dimasukkan pada kerucut terpancung, padatkan dengan batang penumbuk sebanyak 25 kali. Keadaan ini tercapai bila benda uji runtuh akan tetapi masih dalam keadaan tercetak
    3. Segera setelah ini tercapai keadaan kering permukaan jenuh masukkan benda uji kedalaman piknometer, masukkan air suling sampai mencapai 90 % isi piknometer, putar sambil diguncang sampai tidak terlihat gelembung udara di dalamnya. Jangan sampai ada air yang ikut terhisap.
    4. Rendamlah piknometer yang dalam air 24 jam
    5. Timbang piknometer yang berisi air dan benda uji sampai ketelitian 0,1 gram (C)
    6. Keluarkan benda uji, lalu keringkan dalam oven dengan suhu (110 ± 5)ºC
    7. Setelah benda uji dengin kemudian ditimbang (E)
  1. 5.               Data dan Temperatur

I

  1. Berat benda uji kering permukaan jenuh
500             gr
  1. Berat benda uji kering permukaan jenuh dalam air
1190           gr
  1. Berat benda uji kering oven
945             gr
  1. Berat Piknometer berisi air
690             gr
  1. Berat benda uji kering oven
945             gr

1.01

1.27

1.36

25.9 %

  1. 6.            Kesimpulan

Pada percobaan ini, berat contoh didalam air tidak dapat di ukur langsung karena agregat halus mudah larut dalam air, sehingga berat yang terukur akan lebih kecil dari yang sebenarnya. Pengukuran tidak langsung dilakukan dengan cara memasukkan pasir kondisi SSD ke dalam piknometer yang berisi air. Berat Piknometer dan air diketahui sehingga berat agregat dalam air dapat dicari. Nilai specific grafity harus digunakan untuk mencari berat agregat halus kondisi SSC dalam suatu adukan beton.

 

BAB IV

AGREGAT KASAR

Hari/ tanggal           : Senin/ 24 Oktober 2011

Waktu                    : 14.00 s/d Selesai

Tempat                   : Laboraturium PU. Bina Marga

3.1. ANALISIS SARINGAN AGREGAT KASAR

  1. 1.               Tujuan Percobaan

Menentukan pembagian butiran (gradasi) agregat. Data distribusi butiran pada agregat diperlukan dalam perencanaan adukan beton. Pelaksaan penentuan gradasi ini dilakukan pada agregat kasar. Alat yang digunakan adalah seprangkat saringan dengan ukuran jaringan-jaringan tertentu.

  1. 2.               Peralatan
    1. Timbangan
    2. Saringan dengan ukuran diameter ayakan sebagai berikut:
  • ¾
  • ½
  • 4
  • PAN
  1. Oven yang dilengkapi pengatur suhu untuk pemanasan sampai (110 ± 5)ºC
  2. Alat pemisah contoh (sample spliter)
  3. Talam – talam
  4. Kuas, sikat kuning, sendok, dan alat-alat yang lainnya
  1. 3.               Bahan

Benda uji diperoleh dari alat pemisah contoh atau cara perempatan. Berat dari contoh yang disesuaikan dengan ukuran maksimum diameter agregat kasar yang digunakan, sepertri diuraikan dari table perangkat saringan.

  1. 4.                  Prosedur Praktikum
    1. Benda uji dikeringkan didalam oven dengan suhu (110 ± 5)ºC sampai berat
    2. Contoh dicurahkan pada perangkat saringan paling besar ditetapkan paling atas. Perangkat saringan diguncang dengan tangan atau mesin pengguncang selama 15 menit.
  1. 5.                  Data Percobaan

Berat Contoh : 3000 gram

 

Ukuran Saringan (mm)

Berat Tertahan   (gr)

Jumlah   Berat Tertahan

Persentase Tertahan Kumulatif

Persentase Lolos Kumulatif

Spec   ASTM    C33 – 93

0

0.00

0.00

100

100

378

378

12.6

99.85

90 – 100

¾

2341

2719

90.63

94.71

40 – 85

½

129

2848

94.93

98.88

10 – 40

24

2872

95.73

94.40

0 – 15

4

4

2876

95.86

13.12

0 – 5

PAN

4

2880

96

0

 

Kurva Gradasi Agregat Kasar

  1. 6.                  Kesimpulan

Dari hasil perhitungan, gambar grafik yang didapat yaitu grafik no 8, dimana grafik tersebut menunjukan bahwa agregat kasar, persentase, lolos komulatif yang diperoleh terletak pada batas gradasi kerikil/koral yang berukuran maksimum 20 mm. ini berarti agregat kasar tersebut dapat digunakan.

 

BAB V

PEMERIKSAAN BAHAN LOLOS SARINGAN NO. 200

 

Hari/ tanggal          : Kamis/ 27 Oktober 2011

Waktu                    : 14.00 s/d Selesai

Tempat                   : Laboraturium PU. Bina Marga

  1. 1.               TUJUAN PERCOBAAN

Menentukan jumlah bahan dalam agregat halus yang lolos saringan No. 200 dengan cara pencucian.

  1. 2.               PERALATAN
    1. Saringan No. 16 dan No. 200
    2. Wadah pencuci benda uji dengan kapasitas yang cukup besawaktu diguncang-guncang benda uji/air pencuci tidak tumpah
    3. Oven yang dilengkapi dengan pengaturan suhu (110 ± 5)ºC
    4. Timbang dengan ketelitian 0,1 % berat contoh
    5. Talam berkapasitas cukup besar untuk menggeringkan cotoh agregat
    6. Skop
  1. 3.               BAHAN

Berat minimum contoh agregat tergantung pada ukuran maksimum dengan batasan sebagai berikut :

Ukuran Maksimum :

2,36 mm (No.8)             =          100 gram

1,18 mm (No.4)             =          500 gram

9,50 mm (3/8”)              =          2000 gram

19,10 mm (3/4”)            =          2500 gram

38,10 mm (1,5”)            =          5000 gram

  1. 4.               PROSEDUR PRAKTIKUM
    1. Masukkan agregat yang beratnya 1,25 x berat minimum benda uji ke dalam taam. Keringkan dalam oven dengan suhu (110 ± 5)ºC sampai mencapai berat tetap
    2. Masukkan benda uji agregat ke dalam wadah, dan diberi air pencuci secukupnya sehingga benda uji terendam
    3. Guncang-guncang wadah dan tuangkan air cucian ke dalam susunan saringan No. 16 dan No. 200
    4. Masukkan air pencuci baru, dan ulangilah pekerjaan (c) sampai air cucian menjadi jerni
    5. Semua bahan yang tertahan saringan No. 16 dan No. 200 kembalilah ke dalam wadah ; kemudian masukkan seluruh bahan tersebut ked lam talam yang telah diketahui beratnya (W2). Keringkan dalam oven, dengan suhu (110 ±5)ºC sampai mencapai berat tetap
    6. Setelah kering timbangan dan catatlah beratnya (W3)
    7. Hitung berat bahan kering tersebut (W4 = W3 – W2)
  1. 5.               PERHITUNGAN

W1 = Berat benda uji semula (gram)

W4 = Berat bahan tertahan saringan No. 200 (gram)

Diketahui :        W1 = 500 gram

W4 = 385  gram

  1. 6.               LAPORAN

Analisis jumlah bahan yang lewat saringan No.200 dalam proses. Jika presentase bahan yang lewat 5 %, berarti bahan mempunyai kandungan Lumpur yang tinggi.

  1. 7.               CATATAN

Pada waktu menuangka air cucian, usahakan bahan-bahan yang kasar tidak ikut tertuang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: